Selasa, 05 Oktober 2010

cerita cinta

 

Cintaku Berat di Ongkos

09:25, 07/06/2010
Cintaku Berat di Ongkos
Bahwa aku memang cinta tapi banyak halangannya, ku pikir cukup modal cinta ala sinetron India tinggal nyanyi dan menari langsung jadi kekasihnya…
Yup, itu kata Projek Pop dalam singelnya Cinta Berat Di Ongkos. Memang banyak perjalanan cinta sobeX kayak gini. Cinta butuh perjuangan, dan itu ongkos!!!
Namanya juga cinta, keunikannya emang tak pernah lekang oleh waktu. Apapun bisa terjadi dengan alasan cinta. SobeX setuju nggak?
Tapi itulah namanya bentuk pengorbanan atau pembuktian cinta kita ke pasangan kita. Jadi walaupun cinta yang sedang dijalananin dirasa banyak makan biaya, tapi tetap aja terus dijalani. Apalagi kalau bisa menjalaninya dengan enjoy dan tergantung siapa yang ngejalanin.
Tapi, yang penting jangan sampe nyusahin ortu aja, coz khususnya kita masih pelajar kan ongkos ini itu masih minta ke ortu. Kalau kita ngerasa nggak sanggup mendingan jangan dijalani entar susah sendiri.
Mungkin untuk sebagian sobeX, masih terlalu dini berkorban banyak demi cinta. Apalagi menyangkut masalah ongkos alias biaya, sebaiknya pikir-pikir dulu dech untung-ruginya dan terlebih lagi baik – buruknya.
Kembali lagi nih soal pengorbanan, memang cinta butuh pengorbanan, entah itu pengorbanan waktu, atau pengorbanan secara materi. Di depan si doi pasti kita pengen tampil perfect. Nah itu jelas butuh ongkos buat tampil beda, tidak hanya sampai di situ  mau ngapel keluarin ongkos, mau traktir ongkos juga, wah ternyata cinta memang mengocek kantong.
Berat di ongkos yaa…apalagi buat sobeX yang masih pada sekolah, masih tergantung sama orang tua donk, uang jajan serasa kurang dech kalo mau ketemu sama kekasih, takutnya disangkain kere, padahal emang pas-pasan hahaha. Well, cinta itu butuh pengorbanan terutama pengorbanan materi, jadi jangan heran kalo ada yang merasakan cinta berat di ongkos kayak tema kita ini.
Makanya, sobeX nggak bisa mungkiri kalau pacaran itru berat di ongkos alias butuh biaya (62 persen), sisanya 38 persen dari sobeX malah nggak karena pacarannya di rumah aja kayak zaman kompeni Belanda dulu, atau pacaran lewat hape aja karena belum dikasih pacaran. Hahahahaha..
Biasanya nih, sobeX ngeluarkan biaya untuk mendukung pacarannya dengan mentraktir doi makan (20 persen), buat ngajak doi jalan-jalan (48 persen), buat beli ini itu ke doi (16 persen) dan buat ongkos ke sana ke mari (16 persen).
Cinta itu buta, makanya demi cinta rela melakukan apa saja demi pengorbanan cinta. Hhhmmm..salah satunya ya biaya alias ongkos.
Soal ini, sobeX memang benar-benar melakukannya dengan alasan karena cinta kan butuh pengorbanan (18 persen). Bahkan, meski ngeluarkan biaya, bagi sobeX tidak masalah dan enjoy ngelakukannya asal tidak berlebihan dan ngerti dengan kondisi sobeX (52 persen).
Trus, sobeX lainnya juga ngerasa nggak masalah walau harus keluar ongkos dan biaya karena demi membahagiakan si doi (12 persen).
Tapi, 70 persen sobeX lainnya lebih sepakat kalau cinta nggak bisa diukur dengan uang (70 persen). Artinya, si doi rela makan angin doang sampai mulut bau naga karena nggak pake makan dan minum kalau pacaran, hihihi….hi..
Menurut sobeX sih, sah-sah aja keluar biaya atau cinta berat di ongkos asal nggak menyusahkan ortu (22 persen). Tapi kadang bagi sobeX hal itu menjadi beban kalau pas lagi bokek (26 persen). Tapi, semua nggak jadi beban asalkan si doi ngerti dengan keadaan sobeX (52 persen).
Menurut salah satu sobeX kita nih, Irwansyah, siswa SMA Negeri 3 Medan yang baru lulus ini ngaku kalau cinta tuh butuh biaya banget.
“Zaman sekarang ini nggak ada cewek yang nggak lihat cowok dari uangnya. Kalau ada uang, pasti deh gampang dapat cewek. Coz, cewek kota sekarang matrealitis,” ujarnya.
Gitu juga kata Harianto, siswa SMA 2 Tarutung yang sedang liburan di Medan ini. Doski bilang, pacaran tuh butuh biaya dan ongkos. “Kalau masalah biaya, nengok ceweknya juga. Kalau cewek matre ya harus banyak modal. Tapi kalau ceweknya nggak matre, cukup pake hosa alias modal nafas doang, hi..hi..,” ujarnya.
Kalau kata Annisa Fadillah, SMK Negeri 9 Medan ini juga punya pendapat sama. “Ya iyalah, pacaran tuh butuh biaya. Nggak mungkin kan kalau lagi nge-date kantong kosong. Tapi masing-maing saling pengertian aja. Buat cewek, jangan maunya ditraktir melulu, sekali-sekali bayar sendiri atau gantian traktir. Intinya harus ada timbal baliknya biar sama-sama berjuang,” tuturnya. (ila)

cerita berat di ongkos 2


Sayang telphone aku ya..."kata sang pacar", duh gimana mau nelpon, pulsa aja ga pernah diisi semenjak adik ku lahir (beh ga tahu kapan tuh) ...apa ini pernah terjadi ama kamu? cinta ku berat diongkos. Atau yang ini ni, "kangen ui ama si dia, dah lama ga ketemu... mana uang tingal goceng lagi, mana cukup buat ngaajak dia jalan, pasti ntar ada acara traktir dia makan" ...sedih emang sedih . Lagi-lagi uang jadi kendalanya. Tapi itu belum seberapa, ada sedikit cerita nih, yuk baca...

Kejadian ini menimpa teman saya, sebut saja namanya andi ya. Andi udah lama ga ketemu ama pacarnya (maklum jauh), andi yang udah ga tahan pengen cium pacarnya memberanikan diri datang ke rumah pacarnya, andi pun bergegas memanggil taksi ya maklum andi ga punya kendaraan. Setiba di rumah pacarnya, andi langsung mengetuk pintu rumah sang pacar. Sang pacar lalu keluar dan tersenyum bahagia melihat wajah andi . Tapi andi terlihat panik, pacarnya pun heran dan bertanya "sayang kamu kenapa?, yuk masuk". "Tapi sayang...", kata andi. "Tapi apa?", tanya pacarnya bingung. Andy terdiam sejenak dan kemudian berkata perlahan..."Tapi sayang,.....taksinya belum dibayar". Bah...wajah pacar andi berubah dari senyum yang begitu indah menjadi (yah...tahu sendiri ye.. ) Huahauhaa... . Sang pacar lalu membanting pintu rumahnya dengan keras, ga tahu deh nasib si andi (andi yang malang ) . Kisah ini nyata sob, and itu emang nama aslinya "andi" (sorry ye mas,...). "Untung aja tuh supir taksi mau nerima jam saya", kata andi bercerita pada saya.

Nah teman-teman, jangan sampai hal ini terjadi ama kamu (atau apa udah pernah ).
Jangan ikutin nafsu, pikir dulu...cukup ga tu duit .

Sekali lagi buat mas andi, tulisan ini cuma buat masukan aja mas ga lebih kok (ga ada maksud menghina ). Tapi saya salut dengan kegigihan mas andi, sekarang dia sudah berhasil mendapatkan pacar supir taksi hehehe (julukan istrinya ) and buat teman-teman, jangan jadikan uang sebagai kendalanya, tetap berusaha semua pasti ada jalannya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar